Sarang Tawon Media Bakteri

Media Bakteri

Proses pengolahan air limbah dengan mengunakan metode biofilter atau biofilm dilakukan dengan cara mengalirkan air limbah ke dalam bioreaktor atau reaktor biologis yang di dalamnya terdapat  media penyangga untuk membiakan bakteri dengan atau tanpa suplai oksigen. Media biofilter yang digunakan dapat berupa bahan material organik ataupun bahan material anorganik. Untuk media biofilter dengan bahan material organik misalnya dalam bentuk tali, bentuk jaring, bentuk butiran tak teratur, bentuk papan, bentuk sarang tawon, dsb. Sedangkan untuk media biofilter dengan bahan material anorganik misalnya batu pecah, kerikil, batu marmer, batu tembikar, batu bara, dsb.

Dalam melakukan penentuan media penyangga yang merupakan komponen terpenting dalam proses biofilter dapat memperhatikan kriteria sebagai berikut :

  • Mempunyai luas permukaan spesifik besar, yaitu ukuran seberapa besar luas areayang aktif secara biologis tiap satuan volume media. Secara umum sebagian besar media biofilter mempunyai nilai antara 30-250 sq.ft/cu.ft atau 100-820 m2/m3. Luas media penyangga berpengaruh terhadap biaya, mekanisme penunjang, kemampuan penyrapan polutan. Tabel di bawah ini adalah perbandingan luas permukaan spesifik media biofilter.                                                                                                              
  • Mempunya fraksi volume rongga tinggi, yaitu persentase ruang terbuka dalam media. Fraksi volume rongga berkisar antara 15-98 %
  • Diameter celah bebas besar, yaitu ukuran partikel paling besar yang dapat melewati media
  • Tahan terhadap penyumbatan, penyebab penyumbatan pertumbuhan biomasa, ketidak seragaman volume rongga dari media.
  • Terbuat dari bahan Inert, tidak korosif, tahan terhadap pembusukan dan perusakan secara kimia.
  • Harga perunit luas permukaanya murah
  • Mempunyai kekuatan mekanik yang baik
  • Ringan
  • Fleksibilitas, untuk mempermudah masuknya media kedalam reaktor.
  • Pemeliharaan mudah
  • Kebutuhan energi kecil, untuk suplai oksigen ataupun pompa sirkulasi.
  • Reduksi cahaya, bakteri nitrifikasi sensitife terhadap cahaya maka sebaiknya menggunakan media berwarna gelap.
  • Sifat kebasahan

Salah satu contoh media bakteri yaitu honeycomb, dimana media ini termasuk kedalam jenis media terstruktur dengan bahan konstruksi berupa lembaran PVC (Polyvinyl chloride). Bahan PVC relatife merupakan resin murah dengan sifat mekanik yang lebih baik dibandingkan dengan bahan PP (Polypropylene) dan HDPE (High Density Polyethylene). PVC pada awalnya bersifat hidrphobic (tidak suka air) namun biasanya menjadi basah atau mempunyai sifat kebasahan yang baik dalam waktu satu sampai dua minggu.

PT. Banyu Biru Berkah Sejati memiliki produk media biofilter dengan kualitas yang baik dan telah memenuhi standar. Dimana untuk jenis media yang diproduksi adalah honeycomb dengan bahan PVC. Hubungi kami bila berminat

0811 2345 986
0815 7339 9999
banyubiruberkahsejati@gmail.com
konsultanipalbandung@gmail.com
www.banyubiruberkahsejati.co.id

www.konsultanlingkunganhidup.com

 

Bioreaktor

Bioreaktor merupakan suatu alat atau tempat dimana terdapat suatu proses biologi di dalamnya. Proses biologi itu terjadi berkat adanya mikroorganisme dan komponen pendukung lainnya. Proses biologi ini sangatlah penting karena merupakan tujuan utama agar dapat menghasilkan produk yang lebih ramah lingkungan dari air limbah yang diolah. Mikroorganisme yang digunakan baik itu bakteri anaerob atau bakteri aerob. Bakteri memiliki fase dalam proses pengolahan biologi, yaitu terdiri dari empat fase yang dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Urutan fase tumbuh bakteri :

  1. Fase Adaptasi (Lag Phase)

Merupakan fase dimana bakteri beradaptasi terhadap lingkungan yang baru. Proses adaptasi ini berlangsung dari mulai satu jam sampai dengan beberapa hari. Kemampuan beradaptasi bakteri bergantung pada :

  1. Jenis bakteri
  2. Umur biakan
  3. Nutrisi bakteri
  4. Media bakteri (tingkat kekasaran)
  5. Fase Pertumbuhan (Exponential / Log Phase)

Sel-sel pada bakteri mengalami pembelahan atau berkembangbiak sehingga jumlah bakteri semakin meningkat. Hal ini bergantung kepada optimalnya fase adaptasi.

  1. Fase Stasioner (Stationary Phase)

Pada fase ini jumlah bakteri yang hidup dan mati dalam keadaan seimbang atau laju pertumbuhan sebanding dengan laju kematian bakteri.

  1. Fase Kematian (Death Phase)

Pada fase ini laju kematian bakteri lebih besar daripada laju pertumbuhan bakteri. Hal tersebut terjadi akibat dari kondisi lingkungan yang tidak mendukung terhadap pertumbuhan bakteri.

 

Pada alat bioreaktor proses biologi terjadi dalam dua kondisi dan dua jenis bakteri yaitu :

  1. Anaerob

Pada proses anaerob ini bakteri yang digunakan adalah bakteri anaerob atau jenis bakteri yang tidak membutuhkan suplai oksigen dalam proses penguraian polutan pada limbah atau pun dalam kelangsungan hidupnya. Bakteri ini tidak dapat tumbuh dalam suasana terdapat O2  atau zat asam.

  1. Aerob

Pada kondisi ini bakteri yang digunakan adalah jenis bakteri aerob yaitu bakteri yang membutuhkan suplai oksigen dalam melakukan proses penguraian polutan. Pada tahap ini ditambahkan pompa blower sebagai pensuplai oksigen.

Pada alat bioreaktor proses anaerob dan aerob dapat dikombinasikan tergantung pada jenis limbah yang akan diolah, ataupun salah satu proses saja yang digunakan.

 

Pengolahan Ipal Metoda Biologi

Pengolahan Air Limbah dengan Metoda Biologi

Pada era globalisasi saat ini, pengelolaan lingkungan telah menjadi topik yang menarik perhatian berbagai pihak karena berhubungan dengan prduktivitas dan pembangunan berkelanjutan serta berdampak pada kelestarian alam kita, banyak cara yang telah dilakukan untuk mengembalikan kelestarian alam kita,  antara lain dengan menanam hutan kembali yang dapat membantu menjernihkan udara dan menstabilkan struktur tanah. Read more